Tag Archives: desa wisata

Tuntaskan Program Desa Wisata Batik

Pembangunan Gapura selamat datang dan Showroom batik di Desa Babagan Lasem hanya berjarak beberapa meter dari jalan pantura

Pembangunan Gapura selamat datang dan Showroom batik di Desa Babagan Lasem hanya berjarak beberapa meter dari jalan pantura

Pemerintah Kabupaten Rembang sampai saat ini terus menuntaskan program pembangunan desa wisata batik yang mengintegrasikan lima desa yakni Desa Babagan dan Desa Karas Gede, Kecamatan Lasem serta Desa Karas Kepoh, desa Tuyuhan dan Desa Pancur, Kecamatan Pancur.

“Saat ini baru menyelesaikan pembangunan gapura pintu masuk di desa Babagan serta pemasangan lampu-lampu, rencananya akan disusul pembangunan showroom batik tulis,” tutur Sekretaris Daerah Kabupaten Rembang H. Hamzah Fatoni SH MKn.

Dipilihnya Desa Babagan Kecamatan Lasem sebagai pintu masuk desa wisata batik tidak lepas dari letak desa tersebut yang berada tepat dipinggi jalan pantura sehingga memudahkan bagi wisatawan yang melintas untuk mengenalinya.

Rencananya rute yang dilalui oleh para pelancong berawal dari Desa babagan – Desa Karas Gede – Desa Karas Kepoh – Lewat Jembatan Gantung – Desa Tuyuhan dan kemudian di Dusun Ngropoh Desa Pancur.

Dengan rute ini maka pelancong akan melintasi empat desa wisata kampung batik tulis Lasem yakni Babagan, Karasgede, Karaskepoh dan Dusun Ngropoh Desa Pancur serta satu desa wisata kuliner yaitu Desa Tuyuhan.

“Diharapkan wisatawan dapat melihat secara langsung proses pembuatan batik tulis lasem dari hulu sampai hilir dan jika menginginkan mereka juga dapat langsung belajar kepada pengrajin,” kata Sekda.

Sekda mengakui saat ini pembangunan Desa Wisata Batik Tulis Lasem baru memfokuskan pada pembangunan dan penataan sarana dan prasarana. Seperti penataan homestay dan outlet-outlet batik pengrajin. Sedangkan pembangunan jalan masih menunggu. Kedepan juga akan dibangun showroom yang difungsikan untuk museum batik tulis lasem.

Untuk mempercepat pembangunan desa wisata, Pemkab Rembang menggandeng beberapa perbankan nasional untuk ikut mendanai pembangunan seperti pembuatan gapura dan showroom serta memberikan kredit lunak bagi pengrajin yang ingin mengembangkan usaha.

Untuk pelatihan – pelatihan bagi pengrajin juga terus dilaksanakan melalui dinas terkait seperti Dinperindagkop dan UMKM serta BPMPKB, selain itu pengrajin batik tulis lasem juga diajak study banding ke beberapa daerah penghasil batik seperti Solo dan Pekalongan.

Meskipun belum sempurna beberapa wisatawan telah mengunjungi desa wisata batik seperti belum lama ini tamu dari Kabupaten Langkat, Provinsi Sumatra Utara dan Himpunan Ratna Busana (HRB) Cabang Solo menginap di rumah Sri Winarti pengrajin batik “sumber rejeki” dari Desa Babagan Lasem.

Sekda menegaskan program desa wisata batik mempunyai tujuan untuk melestarikan, mempromosikan dan mengembangkan batik tulis lasem sehingga hal itu akan memberikan motivasi bagi para pengrajin untuk meningkatkan kreatifitas dan kualitas produk yang pada akhirnya akan meningkatkan ekonomi masyarakat dan pendapatan daerah.

“Desa Wisata Batik juga akan menjadi salah satu ikon wisata di Kabupaten Rembang,” harap Sekda.